Biro Perekonomian

Sekretariat Daerah Provinsi Kalimantan Timur

Biro Perekonomian

Acara Kick-off dan Sosialisasi Pelaksanaan Program Penyaluran Dana FCPF-CF kepada Pemerintah Desa/Kampung/Kelurahan dan Kelompok Masyarakat

Sekretaris Daerah Provinsi Kalimantan Timur (Sekda Kaltim), Sri Wahyuni menghadiri pertemuan koordinasi para pihak sekaligus kick off meeting dalam rangka pelaksanaan program penyaluran dana karbon Forest Carbon Partnership Facility (FCPF) kepada pemerintah desa/kampung/kelurahan dan kelompok masyarakat di Kalimantan Timur.  

Dalam arahannya, Sekda Sri menyampaikan Pemprov Kaltim mulai memikirkan keberlanjutan komitmen pembangunan hijau pasca program FCPF berakhir. Ia menegaskan, keberlanjutan program pembangunan hijau dan komitmen menjaga perubahan iklim akan terus dilakukan oleh Pemprov Kaltim. 

“Setelah FCPF, what’s next? Posisi Kaltim akan bagaimana? Karena setelah FCPF ini World Bank akan bergerak ke tempat lain. Bagaimana kita mengusung keberlanjutan setelah dana carbon fund? Kita terus menjalin komunikasi dengan Bank Dunia agar bagaimana program ini tetap berlanjut meski kerja sama telah selesai,” ungkap Sekda Sri saat membuka Pertemuan Koordinasi Para Pihak dan Kick Off Meeting Pelaksanaan Program Penyaluran Dana Karbon FCPF kepada Pemerintah Desa/Kampung/Kelurahan dan Kelompok Masyarakat di Hotel Mercure

Ia juga menjelaskan, pada akhir 2022 Kaltim telah menerima uang muka dari Bank Dunia senilai USD 20,9 juta atau setara Rp 320 miliar yang diterima melalui Badan Pengelola Dana Lingkungan Hidup (BPDLH). Dana tersebut kemudian juga telah disalurkan kepada Pemprov Kaltim dan diberikan kepada kelompok kerja (pokja), pemerintah desa dan masyarakat, serta tujuh kabupaten dan dua kota yang berkontribusi pada penurunan emisi karbon. 

“Kabupaten/kota selaku penerima manfaat harus melakukan pengawalan dengan baik. Bahwa ini hal pertama, mekanisme juga baru, tapi dengan semangat dan kolaborasi mudah-mudahan kita bisa menjalankannya dengan baik,” pesan Sekda Sri. 

Per 1 April 2024, akan mulai dilakukan pelatihan pendampingan dan sosialisasi bersama mitra lokal bersama Dewan Daerah Perubahan Iklim (DDPI) Provinsi Kaltim terkait pelaksanaan program penyaluran dana karbon FCPF periode tahun 2024 kepada pemerintah desa/kampung/kelurahan dan kelompok masyarakat. 

“Saya berharap melalui kick off meting ini, kolaborasi secara sinergis bisa terbangun. Apa yang kita lakukan hari ini, kita niatkan sebagai ibadah untuk membuat Kaltim semakin bergerak maju dalam komitmen pembanguan hijau karena kita bersisian dengan kota dunia untuk semua,” tutupnya.

Kegiatan juga dirangkai dengan penandatanganan perjanjian kerja sama antara Pemprov Kaltim dan Kemitraan terkait pembaruan tata pemerintahan.  Hadir dalam agenda tersebut, Direktur Eksekutif Kemitraan Laode M Syarif, Kepala Biro Ekonomi Setdaprov Kaltim Iwan Darmawan, Kepala DPMPD Puguh Harjanto, Kepala Diskominfo Kaltim Muhammad Faisal, perwakilan LSM dan mitra pembangunana, serta perwakilan BPDLH yang mengikuti secara virtual. 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

slot gacor
judi bola
slot88
slot gacor
slot gacor